Demi manfaat ILMU, kita Bertemu dan Bertamu...

Monday, August 27, 2018

Langkah yang makin perlahan..

Saya duduk bersimpuh bersama hati-hati yang kembali mempelajari Quran. Betapa rindunya pada banyak suasana-suasana itu. Dan betapa pula hati ini yang kadang kelabu dan keliru dengan pelbagai laluan harian yang menjauhi kalam Allah itu.

Rentak serba serbinya kian perlahan. Lambatan dalam mengorak stamina dan kemampuan 'berjuang'. Usia saya menuju era ke 50an. Terlalu pantas waktu-waktu berubah. Dalam keadaan seperti ini, saya tahu banyak lagi yang tidak termampu dan belum saya lakukan.

Jika dibandingkan dengan hayat Rasulullah SAW...usia 50 tahun merupakan kemuncak perjuangan dakwah di Makkah. 'Era berhijrah ke Madinah' kian hampir..namun banyak ayat-ayat Makiyah yang masih belum 'tertanam' di dalam jiwa ini.

Kami saling berbicara. Betapa pada usia yang kian sedikit. Stamina yang kian mengurang. Pada kesempatan hari-hari yang sangat sedikit, ambillah peluang itu untuk menghafaz Alquran. Hafazan yang kita lakukan sebagai niat mendekatkan diri dan hati pada Allah swt. Ingatan yang kita surih di dalam hati sebagai bekal menghadapi gelodak fatamorgana. Betapa pula akhlak yang baik merupakan sandaran mizan yang paling berat timbangannya.

Saya ditanya tentang redha Allah swt. Bagaimana kita tahu kita ini diredhai Allah..? Saya tertunduk menahan getar perasaan. Lalu saya bacakan Ayat-ayat terakhir Surah Alfajr... Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dalam keadaan redha (dan) diredhai..

Selagi hayat diizinkan buat kita...kita tidak tahu kedudukan di mana.

Sunday, August 26, 2018

Pasca PRU 14: 'Kami' akhirnya berpisah...

Saya hampir termangu bila mendapat tahu...saya merupakan punca apabila insan yang  merupakan sahabat rapat zaman sekampus dahulu mengundur diri dari komunikasi grup whassap kami. Mulanya, saya hampir tenggelam punca. Biarpun saya sedar, ada ungkapan dan debat yang saya tuliskan satu persatu, ketara menyanggahi hujah-hujah sahabat saya ini. Namun, anggapan saya ianya hanya hujah akademik dan tidak melukakan emosi...tidak benar sama sekali. Sukar menelan hakikat bahwa kami 'telah berpisah'.

Saya bukan insan hebat. Jauh sekali nama saya ini dikenali atau diingati namanya sebagai pakar dan pejuang. Dibandingkan dengan sahabat saya itu kewujudannya ibarat pahlawan  terbilang;  dibandingkan dengan soldadu yang mengangkat tinta dan surihan kertas terbuang. Medan kerja saya hanya ruang meja kecil sebagai guru. Datang mendidik saban hari di sisi mereka yang mencari. Bukan di pentas-pentas kemasyarakatan menggegar rostrum penuh gemilang.

Namun, jiwa saya bagai ditusuk tidak terperi apabila nama Islam dijadikan perisai untuk menyanggah atau 'mengumpat' insan muslim yang lain. Lebih perit apabila saudara semuslim saya yang bukan melayu ditempelak dan diremehkan kewujudannya dalam politik negara.

Atas nama melayu muslim, pelbagai kalam berapi dilontarkan meluapkan rasa benci pada mereka yang tidak sealiran dengan golongan pendokong politik melayu muslim. Pola pentadbiran sekular dan tema politik hudud yang mempertahankan kesucian agama dan raja melayu dilakarkan perbahasannya dalam keadaan yang caca marba. Majoriti keliru..lebih celaru ditelan hujah-hujah dari insan yang menamakan diri mereka dari Organisasi Islam.

Islam yang diajar oleh rasulullah SAW dan para sahabat bukan dalam bentuk yang terbungkam dalam politik berbau perkauman. Rasullulah SAW tidak pernah menganjurkan saling mengumpat dan mengadu domba antara mereka yang bernama muslim. Bacalah quran... kita dan mereka yg belum lagi muslim hanya dipisahkan oleh perjuangan menyeru dan menerima panggilan ke jalan Tuhan Rabbul Jalil. Mengapa dinistakan perasaan dan perkataan.

Langkah saya sebagai soldadu jalanan tidak akan mampu terlawan pahlawan terbilang. Seadanya...saya hanya ada bicara menyeru.... kembalilah pahlawan. Doaku buatmu yang tidak pernah padam.



Thursday, July 12, 2018

Pasca Pilihanraya 14- Berhentilah dari saling menyalahkan.

Ketakutan dan kebimbangan di kalangan Pro Melayu Islam terus terserlah dengan pelbagai hidangan maklumat yang mereka viral kan untuk terus mencetuskan kegusaran di hati rakyat. Di kalangan yang pro sekular pula, mempunyai pendekatan untuk tidak menyokong sebarang usaha memartabatkan kewujudan Allah swt dalam kehidupan.

Kewujudan media sosial..menyemarakkan sentiman dan aura kebimbangan itu. Terkini...dengan perlantikan 'topgun' yang dilihat mula membariskan para non-muslim; lalu membuka ruang pelbagai telahan dan cakap-cakap untuk mencalarkan lagi rasa kerisauan itu.

Mereka yang melihat isu Melayu Islam itu lebih besar..terus menggoncang pemikiran rakyat untuk terus menyalahkan rakyat yang memilih Pakatan harapan...menyalahkan Kerajaan Pakatan Harapan.

Tidak pernah pula saya lihat mereka membela hak rakyat yang telah diambil secara haram oleh kelompok yang menyalahguna kuasa atas nama Melayu Islam.

Isu Murtad bukan isu yang yang keluar dari meja Ketua Hakim atau paraHakim yang membenarkan ianya berlaku. Di mana bermulanya murtad? Dari sistem pendidikan sekular yang menafikan Tuhan, dan kemudian persekitaran yang langsung tidak memberikan keutamaan kepada aqidah dan tanggunjawab sebagai muslim.

Bila pula murtad mula berlaku? Ia telah bermula sejak manusia yg memilih murtad itu mula membuat keputusan menjadi murtad. yang mana keputusan itu tidak mungkin berlaku hanya selepas pasca pilihanraya ke 14. Sebahagian telahpun memilih murtad dalam era kerajaan terdahulu.

Terdapat banyak faktor menyumbang kepada murtad. Antaranya, apabila kita yang dalam usia seperti saya yang masih memandang mudah pendidikan alquran dan sunnah dalam kehidupan. Betul mereka memilih kehidupan yang lebih dekat kepada Tuhan pada saat beribadah, namun dalam realiti kehidupan sebenar...seolah-olah Allah tidak ada dalam kehidupan mereka.

Bila diajak hadir majlis ilmu...penuh dengan pelbagai alasan dan kesibukan yang tidak pernah habis. Bila diajak belajar bahasa arab..oh takpe..itu nanti bila saya dah bersara. Bila diajak belajar alquran...oh takpe..saya nak belajar dengan format yang lebih cepat dan berkesan. Akhirnya saya tahu.. saya perlu lagi lebih resilient utk menghadapi situasi ini.


Thursday, May 17, 2018

Pasca Pilihanraya 14 (Bhg1)

Hanya Allah tahu kedudukan jiwa saya sebelum musim pilihanraya yang lalu. Hati saya bercampur baur. Untuk mengelak saya terlalu 'menghayati' isu semasa, saya meletakkan cabaran untuk saya buat beberapa assignments utk menghafaz ayat-ayat quran atau membuat aktiviti lain yang lebih berfaedah.
Falsafah mengenai pilihanraya terlalu kuat getarnya. Walaupun saya memahami bahawa membangunkan masyarakat itu memerlukan tamadun dari asas mikro; disempurnakan pula oleh asas pentadbiran makro yang cekap dan berkesan; ditunjangi pula oleh akidah yang benar. Jadi, masing-masing mempunyai peranan. Tidak ada yang tertinggal. Namun, bahang pilihanraya kali ini begitu kuat. Tak tertahan oleh stamina saya pada umur seperti ini. Namun pejuang-pejuang dalam arena politik nampaknya semakin optimis; dan yang masih bergelut dengan identiti muslim melayu, memupuk kekuatan dalam bicara sesama sendiri.
Semakin dekat pilihanraya, saya terus membanyakkan doa. Jika dalam pilihanraya sebelum ini saya tidak pernah mengambil inisiatif untuk berdoa bersungguh-sungguh, namun kali ini saya berdoa dengan linangan airmata. Saya harap kesusahan dan ketegangan dari isu-isu kritikal negara tidak diwarisi oleh generasi saya yang akan datang. Andai berlaku sebaliknya...saya mungkin antara yang menyesal tidak melakukannya.
Namun di satu pihak, kumpulan mendakwa sebagai berpegang pada agama, gigih berjuang dalam skop dan konotasi yang tersendiri. Sejak isu baiah talak tiga dan kepimpinan mereka yang ProIran, saya sudah tidak lagi menyokong perjuangan mereka walau dari segi sosial, mereka ada sahabat dan tetangga yang baik.
Perjuangan memangkah parti mana...adalah perjuangan mempertahankan kedaulatan negara. Saya lihat isu-isu lain seperti masalah dadah, LGBT, dan isu sosial yang lain merupakan isu yang perlu ditangani dalam keluarga, masyarakat dan usaha para pendidik murabbi di lapangan. Keutamaan pilihan raya kali ke 14 itu adalah untuk memilih  pemimpin yang amanah dan mampu menggalas tanggungjawab negara menurut undang-undang yang adil.
Saya tidak banyak bercakap pada era sebelum pilihanraya; saya tidak optimis rakyat akan menang. Namun sekurang-kurangnya saya sudah nyatakan pendirian saya bahawa saya bersama individu yang amanah, meskipun dirinya berlainan akidah kerana sistem negara kita bukan sistem pentadbiran mutlak. Islam tetap terpelihara dalam perlembagaan dan kuasa raja-raja.
Pagi mengundi, saya keluar awal sebelum subuh. Selepas solat, saya mencari ruang rehat sebentar sebelum mula beratur. Sangka saya, saya hanya segelintir individu yang memprotes secara senyap. Namun, dalam barisan panjang yang sabar beratur, rupanya telahan saya silap. Mereka semua adalah majoriti yang senyap seperti saya. Yang akhirnya dengan izin Allah, menjadikan harapan kami menjadi kenyataan. Tarikh 9 dan 10 Mei 2018 yang kekal sebagai ingatan. Betapa bersyukurnya kami rakyat jelata.

Tuesday, April 10, 2018

Tatkala hati dirundung duka..

Saya mengambil masa yang agak lama untuk bangkit memilih jalan sebagai da'i. Tugas yang selama ini saya pendamkan dalam diam. Saya tahu ianya ntara yang perlu saya lakukan, namun saya letakkan perkara lain sebagai prioriti utk saya kejar dan dapatkan sebagai sesuatu yang dihajatkan.

Betapa saya membuat banyak kesilapan. Selalu tidak yakin utk bercakap untuk menyeru kepada Allah swt. Menyeru orang lain kepada akidah yang benar. Saban hari saya berhadapan dengan populasi yang sarat dengan diskusi ilmiah...namun semuanya hambar tanpa dimensi untuk mengingati kewujudan Tuhan dalam kehidupan.

Tanpa saya sedari, selama berpuluh tahun ini saya mendokong agenda sekular yang menjadi tonggak kefahaman atheism. Bergelumang dengan deduksi ilmu, perbincangan, hafalan dan carahidup yang sama sekali terkongkong dalam aliran yang memisahkan batas solat dan ritual ibadah dari dimensi keilmuan dan kehidupan.

Hari ini, saya dikejutkan dengan peraturan yang saya anggap memadamkan sementara langkah-langkah awal saya untuk menjadi da'i. Saya terpempan. Terpegun sementara. Dan jiwa saya dirundung kedukaan tiba-tiba.

Batas yang saya harapkan menjadi medan untuk memulihkan keletihan saya bergelut dengan atheism kini tidak lagi dibenarkan untuk saya menghadirinya sesuka hati. Saya terikat dengan peraturan yang menobatkan saya adalah pakar dalam bidang bukan da'i. Kenyataan yang sangat mendukacitakan.

Allah maha mengetahui apa yang saya lakukan demi memenuhi amanah dan tugas saya. Ada waktu di luar keterbatasan formal ini saya lakukan tugas-tugas yang perlu saya siapkan. Saya yakin, saya tidak menyusahkan sesiapa. Namun, sesungguhnya kerja-kerja da'wah ini bukan tugas seperti yang penuh keindahan bagai melalui permaidani indah dan disambut megah. Sayalah yang perlu terus berdisiplin untuk tidak 'mengusik sesuatu yang menghalang jalan da'wah ini. Perlu bersedia dengan ujian yang sering datang dari pelbagai sudut.

Tuesday, April 3, 2018

Mengapa saya hantar anak saya bersekolah di SMITA (Sek Men Islam Tahfiz Al Amin di bawah Al Nida')...

Seorang ibu mendekati saya..kami berborak biasa. Akhirnya beliau bertanya, "Why you sent your daughter here?"
Satu soalan yang saya anggap tidak perlu saya hebahkan. Saya ada sebab tersendiri mengapa saya memilih SMITA. Anak-anak saya, semuanya bersekolah di SMITA [(SMITA(L) di Teluk Intan dan SMITA (P) di Subang], di bawah keloalaan Pertubuhan Kebajikan Al Nida'.

Berikut merupakan  persepsi saya yang ketika itu saya simpan di dalam hati;
Al Nida' memberikan pendekatan kontemporari tanpa melupakan nilai tradisi sebagai masyarakat melayu yang ada agama.  Pendekatan sederhana serta berketrampilan untuk mendidik anak-anak sebagai muslim yang beramal. Ada usrah, ada pembangunan sahsiah, kreativiti serta membantu anak-anak yakin pada kemampuan diri sendiri. Paling saya suka..bila anak-anak SMITA gembira tersenyum sesama sendiri..

Dari masa ke semasa, saya ada isu tertentu yang saya juga tidak bersetuju dengan sebahagian kecil tindakan sekolah atau guru tertentu. Namun, kebanyakkannya saya diamkan sebab saya tahu mereka yang lebih dekat dengan anak-anak saya. Saya percaya, mereka ada sebab tertentu untuk melaksanakan sedemikian. Seperti juga yang saya lakukan terhadap anak-anak pelajar saya di sini.

Saya bukan ahli Al Nida' yang diberi diskaun khas atau mempunyai keahlian yang istimewa utnuk mendapat potongan khas. Saya hanyalah insan biasa seperti ibubapa muslim lain yang bercita-cita untuk membentuk anak-anak mengikut acuan quran dan sunnah. Saya tidak pernah meletakkan harapan terlalu tinggi seperti mereka yang menghantar anak-anak ke sekolah kluster, MRSM atau sekolah-sekolah elite yang berpencapaian tinggi. Biarlah tinggi macamanapun. Namun, saya mengimpikan anak-anak yang melalui zaman remaja yang dikelilingi sahabat dan guru-guru yang mendidik. Tahu berkomunikasi dan tahu nilai sebenar sebagai seorang pelajar. Yang penting, mereka mempunyai nilai-nilai agama dan menyandarkan harapan pada Tuhan Rabbul Jalil atas apa jua yang mereka lalui.

Kepada ibu yang bertanyakan soalan kepada saya tadi...saya bertanya beliau kembali." I refuse to give any explanation, but would like to listen, why you too did send your daughter here". Saya tiba-tiba menjadi melayu elite yang bercakap bahasa Inggeris. Lalu dia juga tidak menjawab...Dari gestur dan bahasa tubuh, saya tahu ada perkara yang hendak diperkatakan. Lalu kemudiannya ada soal jawab yang saya tidak selesa untuk meneruskannya. Betul..saya tidak suka menunjukkan saya ini siapa, namun bila diuji bertalu-talu, terlepas juga bahasa "mombastic" yang biasanya saya perdengarkan di pentas rostrum sebagai ahli akademik. Betapa saya berharap ianya tidak terjadi...




Saturday, March 31, 2018

Tentang kucing

Saya tidak ingat andai sebelum ini saya pernah menuliskan tentang kucing. Sifat saya, jinak bila berhadapan dengan kucing. Kucing-kucing yang singgah bertandang menumpang makan, sering menjadi tempat untuk mendengar leteran atau luahan perasaan saya.
Meskipun mereka hanyalah haiwan, namun sifat lembut dan sering memandang ke arah saya bila saya bercakap, menjadikan saya sayangkan kucing-kucing itu.

Saya tumpang gembira memberi makan serta tempat untuk kucing jalanan itu berteduh sejak beberapa tahun berlalu. Pernah berlaku pergeseran...dalam grup whassap. Ada di kalangan jiran yang tidak senang. Memberi ungkapan yang tidak sedap untuk dibaca. Akhirnya ada beberapa ekor kucing yang saya 'hantarkan' ke tempat lain...memberikan impak kedukaan yang sangat mendalam di jiwa saya.
Dan berlalulah waktu..masih ada beberapa ekor lagi yang tinggal. Akhirnya jiran saya  yang terdekat membuka mulut. Tidak senang dengan kehadiran kucing-kucing itu yang dikatakan mengotorkan halaman jiran-jiran sekeliling. Saya akur. Hadith 40 yang ke 15 antara maksudnya "...Whoever believes in Allah and the Last Day should becourteous and generous to his neighbor.." Ya betul..saya perlu mendahulukan jiran. Jiran-jiran perlu saya dahulukan.

Walaupun saya bukanlah komander yang dapat mengarahkan kucing-kucing jalanan itu untuk tidak berak atau kencing merata-rata, saya perlu bertanggungjawab seolah-oleh kucing jalanan itu saya yang punya. Hati saya menangis. Rentetan itu menyebabkan jiwa saya bagai 'terperosok' melawan pelbagai kesukaran sehingga menyebabkan saya sukar memahami bacaan alquran.

Kucing-kucing itu akhirnya  (kecuali seekor)...saya pindahkan ke tempat lain. Dalam hati, saya berdoa moga Allah memelihara kucing-kucing itu semua.

Selepas melalui episod penuh duka itu, satu hari seorang sahabat saya menyapa sambil menegur saya..."Malina, you perasan tak mata I bengkak"...saya sekadar mengangguk. Wajah sahabat saya yang memang penuh ceria dan begitu menawan itu tampak letih. Saya bertanya ...kenapa..? Katanya.."My cat is dying"..jawabnya sayu. "Kucing I tu dah 13 tahun dengan we all...anak-anak I membesar dengan kucing tu", katanya lagi.

Lalu saya berkata padanya.."I pun sedih juga... baru 'transfer' kucing-kucing yang dah bertahun I share makanan sebab my neighbour complaint". Wajahnya terkejut...lalu bertanya,"berapa kucing you?". Saya jawab dengan jumlah yang saya anggarkan lebih kurang 10 ekor. Mukanya nyata terkejut dan tumpang sedih dengan apa yang saya sampaikan. Saya tahu dia memahami betapa stress nya saya melalui kedukaan itu. Namun apakan daya...saya serahkan kepada Allah swt segala-galanya.


Tuesday, January 9, 2018

Tribut tentang kematian yang 'menghidupkan', satu refleksi dan indahnya Akhlak yang Baik

Selama ini, saya jarang menitipkan hati sepenuhnya pada isu dan dimensi tentang akhlak yang baik. Seketika, ada waktu terluang untuk saya baca semula sebahagian dari isi Kitab Hadith 40 susunan Imam AnNawawi.
Sejak itu, sedikit demi sedikit, saya mulai menyedari betapa akhlak yang baik merupakan teras dalam kehidupan insan.
Berita kematian bekas sahabat sekampus saya  Almarhum Dr Nazri Omar, menyentap kecuaian saya dalam memfokuskan apa yang  saya lakukan sebagai amalan yang selama ini cuba saya rutinkan. Berita kematiannya hadir terlalu mengejut, tidak diduga serta berlaku dalam situasi yang tidak dijangka. Khabar kematiannya yang menemui ajal di atas Gunung Kinabalu didokumentasi di dalam akhbar-akhbar utama. Selama ini, andai ada berita sedemikian jarang saya pedulikan, namun kali ini. Ia menyentap kealpaan saya yang masih tidak keruan mengisi hidup dengan apa yang dikatakan kebaikan.
Almarhum Dr Nazri memiliki keperibadian yang disenangi, mudah tersenyum, senang difahami bahasa komunikasinya serta tidak pernah lupa melontar senyum tatkala berselisih berjumpa. Testimoni mulia peribadi dan kebaikannya di mana-mana. Saya begitu terkesan bila mengingatkan kembali satu dari hadith Rasulullah SAW yang bermaksud  amalan yang paling berat pada neraca mizan adalah akhlak yang baik.
Berbicara tentang akhlak yang baik, merupakan samudera yang bagai tiada noktahnya. Perjuangan istiqamah di atas landasan dan cakupan apa yang dikatakan akhlak yang baik itu pula merupakan mujahadah yang terlalu mahal dan tidak ternilai harganya.
Jauh saya merenung..pada kesilapan saya berbicara, pada raut muka penuh dengan kemarahan masam mencuka atau pada respon yang menyebabkan banyak hati terluka.
Terasa benar diri ini yang sangat jauh dari mutiara-mutiara kerlipan indahnya akhlak yang baik.
Pada penulisan kali ini, saya memohon maaf atas semua kesilapan saya sebelum ini, atau juga mungkin kesilapan berulang yang tidak saya sedari. Moga Allah menguatkan hati-hati kita bersungguh-sungguh untuk memiliki akhlak yang baik.
Doa buat Almarhum Dr Nazri Omar, moga sentiasa dirahmati Allah SWT dan diampunkanNya; juga buat semua sahabat-sahabat yang telah pulang menghadap ilahi.

Monday, October 16, 2017

Pantun seloka KETAWA

Jangan dileka penganan nenda,
Hiris serawa bersama gula,
Jangan dilupa pesanan bonda,
Sinis ketawa janganlah alpa.

Hiris serawa bersama gula,
Dingin berpantang tidak keruan,
Sinis ketawa jangan di alpa,
Mungkin terkekang dek kekeliruan.

Jerang serawa bersama halwa,
Dingin baklawa di tengah kota,
Orang ketawa kita ketawa,
Mungkin yang ditertawa adalah kita.

Bakar baklawa di tengah kota,
Sandar dibentang  di hadapan bara,
Biar yang diketawa adalah kita,
Sabar dan kemaafan..tinggalkanlah bicara.



Sunday, October 1, 2017

Tentang syaitan yang menunggu-nunggu peluang



Dari sahabat saya yang banyak kongsi tazkirah dari pembacaan beliau (Ustazah Umm Abdullah)

Dalam kitab mukhtasar minhaj alqasidin disebut, syaitan masuk ke dalam hati manusia melalui sifat manusia itu sendiri.



Ibnu Qudamah sebut cara syaitan masuk ke dlm hati kita adalah melalui sifat2 yg ada pd hamba. Contohnya masa tengah marah, tengah hasad, cintakan harta dll.

Hati ni ibarat kubu. Syaitan sebagai musuh kita memang nak masuk nak menawan kubu tersebut utk jatuhkan kita. Jadi cara utk elakkan syaitan masuk ke kubu adalah dgn cara menjaga pintu masuk.

Menurut ibnu Qudamah antara pintu masuknya adalah sifat hamba. Sebab itu kitab minhaj alqasidin memfokuskan ttg akhlak. Mcm mana nak exercise hati dan jiwa.


Syaitan lebih mudah menawan kita bila akhlak kita buruk. Kalau kita jaga akhlak kita, syaitan boleh dijauhi dgn zikir. Conthonya kalau ada anjing nak dekat dgn kita, dan di tangan kita ada makanan, tak cukup kalau kita hanya halau dengan 'syuuhh', anjing itu akan datang semula. Tapi kalau di tangan kita tidak ada makanan, dia akan pergi dengan sekali ‘syuuh’.

Saturday, September 30, 2017

Keserabutan, kesilapan dan harga sebuah diam..

Bertalu-talu intensiti stress melanda segenap penjuru tanpa diduga. Ada dimensi yang tiada kena mengena dengan diri saya, namun keperitannya membakar emosi dan jiwa. Ada pula yang terjadi atas kekhilafan manusia lain yang mengambil mudah apa yang perlu dilakukannya, namun kesilapan itu menyebabkan saya 'terjun' dalam konklusi bicara yang tidak disukai.



Di satu dunia yang lain, ada manusia yang tidak jemu mencari sesuatu yang baru untuk mengangkat dirinya....walau ditemui berdalih dan meninggalkan 'seseorang yang pernah dijanjikan berjuang bersama.

Atau ada manusia yang terhutang budi, lalu melanggar hukum bicara menyebabkan kejengkelan meratah setiap jiwa yang memandang.



Keserabutan menjadi simpulan yang memedihkan. Membuka pekung kekecewaan, menambah pedih luka semalam dan menyentap banir kesabaran. Betul...saya sepatutnya DIAM.



Dalam satu masa, saya tidak mampu untuk berada di hujung perspektif sebagai mangsa oportunis. Namun, saya berdoa untuk tidak menjadi oppressor. Hati bergelut mencari arah terbaik untuk membuat keputusan terbaik dan paling harmoni. Namun, jejak berhati-hati dijadikan sandaran pula orang lain yang merasa tidak bersalah menggunakan peluang untuk terus menjadi mangsa kebodohan dan kesombongan diri sendiri.



Di akhir renungan, saya tidak mampu untuk terus membuat kesilapan. Padanya ada dosa yang meresahkan. Dosa yang menyebabkan niat kebaikan terhalang. Dosa yang menjarakkan saya dengan hubungan dengan ArRahman  dan sesama insan. Renungan tentang  kesilapan mengajar begitu tingginya harga sebuah diam.



Wednesday, September 20, 2017

Tentang 'mengejek' dan 'diejek'

Insiden 'membakar Tahfiz', jumlah kematian dan individu remaja yang menunggu sabitan hukuman sangat mengejutkan dan melukakan hati sebahagian majoriti kita ibubapa di Malaysia. Saya tiada kata-kata bicara untuk mengungkapkan semuanya, selain fasa berdiam yang panjang serta linangan airmata.

Anak-anak saya semua di Tahfiz, dan anak-anak Tahfiz juga seperti anak-anak saya. Tiada ekspresi yang dapat mengungkapkan segalanya, dan dalam masa ini; saya masih tercari-cari jalan penyelesaian untuk membantu anak-anak yang 'tercicir' dalam dunia remaja mereka.

Budaya mengejek wujud dalam dua suasana. Nada bergurau atau nada menyindir/ memperlekeh. Kami di kala remaja dahulu juga kerap bergurau. Zaman saya di asrama MRSM, itulah juga pengikat persahabatan antara kami sehingga kini. Namun dalam dimensi yang berbeza, sebahagian anak-anak remaja, mengejek bagi mereka seperti rutin untuk memperlekeh/ mengindir atau menghina orang lain. Dan dalam usia mereka, sebahagain besarnya tidak memiliki kemampuan berfikir panjang akan implikasi dan akibat perbuatan sedemikian.

Budaya mengejek untuk menghina termasuk dalam kategori penderaan secara lisan. Ada kala yang diejek tidak tahan diperlakukan sedemikian lalu bertindak dalam dimensi tertentu sebagai 'proses' membalas dendam atau menunjukkan 'autoriti.

Suka atau tidak, kita perlu mengakui bahawa budaya mengejek bukan terhad sekadar dalam dunia remaja atau kanak-kanak sahaja. Dalam peringkat umur seperti saya, penderaan lisan berlaku dalam gesture / lisan yang ditanggap bagai diplomasi terancang; namun sebenarnya wujud sebagai senjata yang menikam dari belakang. Peranan lidah yang tidak takut berbohong dan memperdaya demi apa yang dihajatkan oleh hati bernafsu nafsi, lalu mencipta polemik penuh komplikated untuk menghalalkan apa yang dihajati.

Antara doa yang Nabi SAW ajarkan:

Ya Allah, Yang Maha Mengetahui apa yang tersembunyi dan terlihat, Maha Pencipta langit-langit dan bumi, Tuhan yang Menguasai dan Memiliki setiap sesuatu; aku berlindung denganMu dari kejahatan diriku sendiri, dari kejahatan syaitan dan sekutunya dan aku berlindung dari membuat kejahatan (menghinakan) terhadap diriku atau menimpakannya kepada muslim yang lain.

Untuk mengekang kita menjadi 'terduduk' atau tidak bermaya apabila diejek; saya berpendapat ambillah sisi positif terhadap penghinaan yang diterima. Ia merupakan kesempatan untuk kita menghisab diri sendiri serta berubah menjadi lebih baik. Apa yang dihinakan atau ejekan yang menyedihkan, merupakan saham pahala berterusan selagimana kita bersabar.

Jagalah lidah; jagalah hati. Jangan mengejek dan jangan sekali-kali memperolok orang lain.

Tuesday, July 11, 2017

Untuk apa kita menulis...

Kita biasanya menulis untuk kita ingati semula tentang sesuatu yang ingin kita ketahui. Sebahagiannya kita simpan sebagai nota, atau catatan atau sekadar beberapa nombor sebagai sandaran di atas kertas.

Ya, sebahagian besar yang kita tulis adalah untuk diri sendiri. Bukan untuk dibaca oleh orang lain.

Bagaimana sesuatu yang baik itu dapat kita kongsikan dalam bentuk tulisan? Mahukah orang lain membacanya?

Terpulanglah bentuk legasi tulisan yang bagaimana untuk kita drafkan. Yang terbaik, adalah sepertimana yang ditinggalkan ulama-ulama terdahulu. Gigihnya mereka menulis. Tiada komputer riba, tiada teknologi maklumat seperti yang kita milki kini.

Namun, karya yang menjiwai kehidupan yang penuh kerendahan hati mengharap redha Allah, kian tandus di rak-rak yang terpamer buku-buku tatapan umum. Saya juga tercari-cari tema perspektif bentuk tulisan untuk dimanfaatkan oleh insan-insan yang saya kasihi. Sudah pasti..saya berharap ianya bukanlah sebuah karya syok sendiri.

Demikian juga dalam bidang akademik. Saya melihat tidak ramai yang mampu menulis. Majoriti mampu membaca dan menyampaikan ilmu, namun dalam perbahasan berupa bicara pena ini, karyanya sangat terhad. Termasuklah saya yang sering terbatas ke arah pengumpulan tulisan yang berkenaan.

Jiwa yang tenang, diilhamkan Allah swt untuk menulis. Hati yang penuh kerendahan, mampu mencoretkan pelbagai skematik tulisan untuk sampai ke hati yang membacanya. Betul..niat yang benar di hati  dengan izin Allah yang membukukan segala-galanya.


Friday, July 7, 2017

Kembali berusrah..

Semasa dalam pengajian dahulu, ada kala saya begitu tertekan apabila tiba giliran untuk berusrah. Meski tidak dinafikan isi di dalamnya baik untuk santapan rohani dan saling mengingatkan, namun saya sedari bahawa teori yang saya miliki tidak sama dengan apa yang saya amalkan.

Saya menanggapi usrah ketika itu sebagai beban. Sering juga saya tidak faham apa yang saya katakan. Bertahun-tahun lamanya saya tercampak sendirian apabila menjauhi diri dengan usrah dan perkataan usrah.

Ada kala saya keliru dengan segelintir yang saya anggap faham tentang islam. Sehinggalah berlaku pergelutan dan perbahasan serta mencampakkan sebahagian yang saya kenal dalam ketirisan ukhwah yang ketara. Namun siapa sangka..?

Namun, pada usia begini..saya mulai faham bahawa sahabat yang baik merupakan rezeki kehidupan yang tidak boleh kita tinggalkan. Usrah yang saya kenali hari ini, jauh berbeza dari saat pengajian dahulu. Biarlah apa yang dikata...saya berusrah dengan niat beribadah kepada Allah. Bukan untuk yang selainNya. Noktah

Sunday, April 23, 2017

Solat di masjid : Tatkala airmata mula bergenang

Saya ke masjid sebagai rutin mengikut suami untuk solat maghrib dan isya'. Ianya bukanlah yang kerap saya lakukan. Jika stamina selepas seharian bergelut dalam dunia kerja masih berbaki, alhamdullah jejak saya singgah untuk sujud di masjid. Jika tidak, alhamdulillah 'ala kulli hal...saya 'terperap' di rumah menyusun kembali muhasabah dan ritual beribadah sendiri.

Namun pengalaman semalam, menyentap ketenangan yang selama ini tidak saya singkap sedalamnya. Fokus saya tidak banyak pada jemaah masjid, yang mana semua yang hadir saya kira mengejar pahala ibadah sebaik-baiknya.

Sebelum waktu isya' berjemaah semalam, seorang ibu tua yang agak uzur masuk ke saf hadapan. Mengisi ruang yang telah dibentangkan sejadah buatnya. Saya tidak mempedulikan fokus saya pada ibu tersebut pada mulanya. Namun selepas penyusunan jemaah mengisi ruang kosong sebelum solat bermula,  Allah letakkan posisi saya berdiri qiyam di sebelah ibu tua itu.

Kebetulan surah-surah yang dibaca imam adalah berkenaan ingatan Allah untuk kita tidak lupakan 'hari esok'; untuk kita bersedia; jangan biarkan harta dan anak-anak menyebabkan kita lupa dari mengingati Allah swt.. ibu tua di sebelah saya ini, bergerak dari satu rukun ke satu rukun dengan postur yang payah sekali. Saya bagai terkedu dalam diam. Pukulan 'keinsafan' yang sangat dalam. Saya sebelum ini selalu menyangka sakit belakang saya sudah begitu teruk yang kadang-kadang menyebabkan saya memerlukan kerusi untuk tunaikan solat.

Namun, memerhati secara tidak langsung ibu tua itu bersungguh-sungguh dalam solatnya walaupun begitu payah untuk beliau lakukan terutama dari sujud ke qiyam...air mata saya mula bergenang.

Benarlah... bahawa apa yang kita lalui hari ke hari; sebahagiannya semakin pudar dan telahpun menemui 'kematiannya'. Berpuluh tahun dulu, ibu tua ini pasti juga seperti majoriti kami. Mampu bergerak dengan mudahnya..namun apa yang mudah itu pada hari ini, sudah tidak ada.

Saya menyeru pada diri saya dan sahabat-sahabat yang sudah menganjak ke fasa usia tua. Tinggalkanlah permainan TV dan golf, tinggalkanlah stadium dan bicara kosong, tinggalkanlah masa yang tiada hubungan dengan akhirat. Masa kita yang berbaki terus semakin sedikit..dan tiada pula masa yang pasti sempurna untuk kita lakukan kebaikan. Betapa saya mengharapkan kehadiranmu dalam majlis-majlis ilmu yang turut saya hadiri. Allahul musta'an..