Demi manfaat ILMU, kita Bertemu dan Bertamu...

Sunday, April 23, 2017

Solat di masjid : Tatkala airmata mula bergenang

Saya ke masjid sebagai rutin mengikut suami untuk solat maghrib dan isya'. Ianya bukanlah yang kerap saya lakukan. Jika stamina selepas seharian bergelut dalam dunia kerja masih berbaki, alhamdullah jejak saya singgah untuk sujud di masjid. Jika tidak, alhamdulillah 'ala kulli hal...saya 'terperap' di rumah menyusun kembali muhasabah dan ritual beribadah sendiri.

Namun pengalaman semalam, menyentap ketenangan yang selama ini tidak saya singkap sedalamnya. Fokus saya tidak banyak pada jemaah masjid, yang mana semua yang hadir saya kira mengejar pahala ibadah sebaik-baiknya.

Sebelum waktu isya' berjemaah semalam, seorang ibu tua yang agak uzur masuk ke saf hadapan. Mengisi ruang yang telah dibentangkan sejadah buatnya. Saya tidak mempedulikan fokus saya pada ibu tersebut pada mulanya. Namun selepas penyusunan jemaah mengisi ruang kosong sebelum solat bermula,  Allah letakkan posisi saya berdiri qiyam di sebelah ibu tua itu.

Kebetulan surah-surah yang dibaca imam adalah berkenaan ingatan Allah untuk kita tidak lupakan 'hari esok'; untuk kita bersedia; jangan biarkan harta dan anak-anak menyebabkan kita lupa dari mengingati Allah swt.. ibu tua di sebelah saya ini, bergerak dari satu rukun ke satu rukun dengan postur yang payah sekali. Saya bagai terkedu dalam diam. Pukulan 'keinsafan' yang sangat dalam. Saya sebelum ini selalu menyangka sakit belakang saya sudah begitu teruk yang kadang-kadang menyebabkan saya memerlukan kerusi untuk tunaikan solat.

Namun, memerhati secara tidak langsung ibu tua itu bersungguh-sungguh dalam solatnya walaupun begitu payah untuk beliau lakukan terutama dari sujud ke qiyam...air mata saya mula bergenang.

Benarlah... bahawa apa yang kita lalui hari ke hari; sebahagiannya semakin pudar dan telahpun menemui 'kematiannya'. Berpuluh tahun dulu, ibu tua ini pasti juga seperti majoriti kami. Mampu bergerak dengan mudahnya..namun apa yang mudah itu pada hari ini, sudah tidak ada.

Saya menyeru pada diri saya dan sahabat-sahabat yang sudah menganjak ke fasa usia tua. Tinggalkanlah permainan TV dan golf, tinggalkanlah stadium dan bicara kosong, tinggalkanlah masa yang tiada hubungan dengan akhirat. Masa kita yang berbaki terus semakin sedikit..dan tiada pula masa yang pasti sempurna untuk kita lakukan kebaikan. Betapa saya mengharapkan kehadiranmu dalam majlis-majlis ilmu yang turut saya hadiri. Allahul musta'an..




Tuesday, April 11, 2017

Surah AlMulk

Tafseer Surah AlMulk adalah antara ilmu yang paling berharga utk dihayati. Peluang mendengar sekali lagi tafseer itu melalui pendekatan oleh Bayyinah, membuka lembaran yang selama ini tidak saya ketahui.

Allah memulakan ayat ini dengan 'tabaraka' ..perkataan yang mempunyai makna yang sangat mendalam untuk menggambarkan kekuasaan dan keagungan Allah swt. Ia merangkumi segenap kebesaran, kerajaan mutlak yang tidak ditandingi oleh mana-mana makhluk.

Sesuatu kerajaan yang semakin melebar empayarnya, terdedah kepada ketidakstabilan, namun Allah menjelaskan dalam ayat pertama ini juga bahawa kerajaanNya adalah ditanganNya; dan Dia Maha Berkuasa atas segala sesuatu. Kedua-duanya dalm peringkat makriskopik dan mikroskopik, dikuasai sepenuhnya oleh Allah SWT dengan penuh sempurna.

Dimensi 'kerajaan' untuk manusia yang sebenar adalah kurniaan Allah swt, bukan sekadar pada faset fizikal yang dilihat oleh manusia. Demikian bagaimana Nabi Yusuf a.s yang sebenar di sisi Allah swt, bukan hamba yang dijual beli dengan harga murah, yang kemudian dipenjarakan atas kesalahan yang tidak pernah dilakukannya. Atau antara nabi Musa a.s dengan firaun; serta para sahabat ahli badar yang hanya berjumlah 313 berdepan dengan kekuatan 100 tentera musyrikin.

Langkah demi langkah, bersama kombinasi waktu yang telah berlalu. Baru saya faham, bahawa perjalanan kehidupan di dunia ini semakin' mereput' dengan berlalunya waktu serta dekatnya seseorang dengan kematiannya. Allah sebut kematian terlebih dahulu, untuk memberikan kita peringatan bahawa kematian itu sangat dekat. dan kematian itu bukanlah fasa terhentinya satu kehidupan yang sedang dilalui, namun fasa baru yang membawa seseorang hamba untuk diadili sama ada berjaya ataupun tidak.

Semakin meningkat usia, semakin sedikit ruang yang berbaki. Berdoalah pada Allah swt, moga usia yang berbaki ini di penuhkan dengan keutamaan mencari redhaNya.




Thursday, February 23, 2017

Pesona kilauan harta dan permata..

Saya tidak bermaksud untuk merendah-rendahkan sesiapa. Jauh sekali untuk menghukum atau menyatakan sesuatu berkenaan pendosa yang berkaitan harta dan permata.

Sungguh dugaan bersaing sesama insan dalam status dan harta merupakan antara mujahadah yang sangat hebat. Jika bukan kerana ikatan aqidah dan motivasi yang Allah pesan dalam Quran mahupun petunjuk sunnah dari nabi Muhammad SAW dan para sahabat serta tabi'in..pastinya delusi demi delusi oleh syaitan yang datang dalam pelbagai rupa mudah menyebabkan tertewasnya jiwa.

Pada usia yang semakin dekat pada pengakhirannya, kita semua sangat pasti akan satu saat ketibaannya. Namun, kedatangan saat  kematian itu masih ghaib, sama seperti janji Allah pada hisab pahala atau dosa, atau pada balasan syurga atau neraka. Ghairah pesona pada bentuk kemegahan yang berupa harta, kemewahan tatkala bercuti di luar negara, atau pada kenderaan mewah yang menawan mata...mengaburi hakikat yang bakal dilalui oleh semua. Demikian juga pada lirik mata atau lisan yang seperti menyindir apa yang kita ada tidak seperti yang ada pada mereka, memberi ilham bicara seolah-olah harta dan permata itu kekal hingga ke bila-bila waktunya.

Bicara malam ini membuka rahsia yang selama ini tidak saya peduli. Rupa-rupanya kemewahan yang mereka raih selama ini, hasil dari pakej demi pakej kecantikan atau awet muda. Bukan perjuangan untuk membantu menyembuhkan mereka yang sakit, atau membantu mereka yang dilanda masalah kesihatan semakin pulih untuk beribadah sebaik-baiknya.

Langsung rasa penghormatan pada kerjaya doktor ini..saya rasa berbaur kelam dengan tamparan hebat pesona wang dan harta. Antara pakej ubat rawatan puluhan ringgit dan pakej kosmetik kecantikan ribuan ringgit, insan itu mengkisahkan kepada saya....biarlah dirinya kekal dalam pakej puluhan ringgit, tak mengapa. Dia tersenyum redha...

Saya beristighfar berkali-kali. Moga saya dan insan yang berkongsi bicaranya dikayakan Allah dengan doa-doa insan yang berkongsi kebaikannya dalam kehidupan sementara ini..


Wednesday, February 15, 2017

Skrip dalam sebuah perjalanan

Saya pernah terbaca tentang catatan buku kehidupan. Buku yang bagaimana hendak kita hasilkan, adalah sesuatu yang sebenarnya kita pilih sendiri. You're the author of you own book of life

Itulah catatan waktu ke waktu. Ruang yang kita isikan sebagai apa yang kita lalui sebagai pengalaman atau cerapan. Kita yang memilih, merancang dan cuba memenuhi apa yang dihajatkan. Tidak pula melupakan hakikat qadha' dan qadr..segala-galanya merupakan liputan Allah AlMuhit.

Hingga ke tahap ini, saya saksikan pelbagai siri demi siri keajaiban. Dan sebagai insan yang penuh dengan kesilapan, saya tak menolak, dalam masa yang saya..saya turut terkesima dengan pengalaman penuh pahit dan menyedihkan.

Usia yang semakin mendekati separuh abad...saya juga turut menghargai apa yang dinamakan 'wisdom' (bijaksana). Adalah sia-sia untuk melepaskan kemarahan atau tindakbalas agresif apabila diuji dengan kata-kata yang memprovokasi kemarahan. Saya yakin..masa-masa itu untuk saya sudah lama berlalu.

Saya sudahpun memaafkan semuanya, walau ada situasi yang melukakan itu baru sahaja saya ketahui. Saya sudah sedia maafkan..tanpa syarat dan tanpa keadaan. Tidak perlu perkataan 'jika' atau sebarang syarat untuknya. Saya harap..tiada beban dan dendam di hati untuk melepaskan segalanya.

Perjalanan saya untuk terus memuliakan isi kandungan AlQuran, nyata merupakan perjuangan yang sangat hebat, sangat mencabar. sayalah juga yang kadang-kadang bergelut dalam perjuangan diri dan hati. Namun, segalanya ini tidak mungkin mampu saya lalui tanpa kasih sayang dan bantuan Allah swt. Allah lah jua yang mengaturkan segala-galanya. Dan Dialah juga yang mengizinkan skrip terbaik yang saya pilih untuk perjalanan kehidupan ini.

Tiada siapa juga menduga..impian saya selama puluhan tahun untuk melihat wujud kurikulum doktor perubatan yang menghargai deenul Islam dalam membentuk jiwa bakal-bakal doktor dalam sebuah universiti sekular, Allah izinkan ianya menjadi kenyataan. Parallel Islamic Curriculum, akhirnya bakal dibincang dan diminitkan. Saya serahkan pada Allah SWT untuk memudahkan seterusnya  laluan demi laluan. Moga anak-anak pelajar saya semuanya memilih skrip yang terbaik untuk kehidupan mereka, dan semoga mereka mengenal Al Quran dalam kehidupan..

Thursday, January 12, 2017

RahmatNya yang meliputi segala-galanya

Ayat 156 Surah Al A'Araf; Allah berfirman:

 قالَ عَذابى أُصيبُ بِهِ مَن أَشاءُ ۖ وَرَحمَتىِ وَسِعَتْ كُلَّ شَىءٍ

Allah berfirman, azabku ditimpakan kepada mereka yg Aku kehendaki dan rahmatKu meliputi segala-galanya.

'By default' kita semua hidup dalam rahmat Allah, kasih-sayangNya. Spektrum yang mengatasi kasih-sayang sesama makhluk. Antara tanda-tanda kita hidup dan menghargai rahmat kasih-sayang Allah ialah apabila kita berkongsi kasih-sayang sesama manusia...dalam lisan, tulisan, amalan dan juga 'non-verbal- language.

Moga kita semua dilindungi dari azab kubur dan neraka...


Nahu dan perbendaharaan:

 أُصيبُ ; asal perkataan dari huruf ص، و، ب

Maksudnya; tepat mengenai sasaran ; hit the mark.

dalam ayat ini, ia merupakan dari kumpulan IV; membawa maksud-maksud berikut. namun dalam konteks ayat di atas, maksud no.5 paling tepat.