Demi manfaat ILMU, kita Bertemu dan Bertamu...

Friday, November 22, 2013

Sajak: Epilog dosa-dosa di hati...

Dosa di hati,
lahirnya tidak berwarna,
tiada bau,
tiada rasa.


Dosa di hati,
jika tidak disantuni munib dan suci,
atau dibiarkan menggunung tidak bergari,
berkeladak dan terus berombak,
lalu disahut lidah dan tindak,
tidak malu menghentak dan membentak.


Pekungnya tidak terkepung,
busuknya menghunus lapuk,
bisanya pedih terus membida.

Dosa di hati
tidak mampu bersembunyi,
tidak juga bersanding dengan ikhlas yang suci,
satu waktu yang tidak ditunggu,
bakal terserlah juga aib jijiknya.

Dosa di hati,
tiada warna, bau dan rasa,
namun hina dan nistanya,
bagai satah bisul di balik tirai,
hanyir derai apabila terburai.


NB: Buat diriku yang selalu lupa




Wednesday, November 13, 2013

...erti sebuah perjuangan..

Semasa saya di pentas peperiksaan SPM 1986 dahulu, itulah mungkin satu dari perjuangan-perjuangan yang sering saya dengar konotasinya dalam perjalanan kehidupan ini.Era yang dikatakan 'menentukan' tempat di universiti atau juga saingan untuk mendapat tempat dalam memilih haluan kerjaya pada masa depan.

Apabila disebut perjuangan, minda kita nyata terkalih pada satu dimensi yang mana cabaran, halangan serta fokus mencapai sesuatu yang tidak terbatas pada apa yang ingin disempurnakan sebagai kejayaan diri sendiri. Dalam skop kefahaman seseorang muslim di negara ini pula, majoriti mempunyai persepsi bahawa dimensi haraki, tanzim dan siasah politik pula menjadi satu lagi dimensi yang sering diwar-warkan untuk diceburi bagi sesiapa yang inginkan hidupnya 'dikorbankan' dalam makna perjuangan.

Saya tidak begitu 'obsess' tentang apa yang disebut perjuangan, namun saya tahu bahawa setiap saat yang kita lalui ini merupakan pilihan sama ada memilih untuk mendapatkan redha Allah atau menolaknya....lalu hidup dalam keadaan nista dan dimurkaiNya. Fokus perjuangan hakikatnya merupakan 'ibadah hati yang memerlukan fokus ikhlas (tauhid sebenar kepada Allah SWT). Ia bukan rhetorik, bukan pula arahan jema'ah atau memandang sesuatu yang bersifat perjuangan dalam sesuatu organisasi sangat besar skala taklifnya berbanding perkara-perkara lain dalam kehidupan.

Ada masa, sesuatu dimensi dalam kehidupan ini digarap dalam perspektif yang bukan kebiasaan. Ada di kalangan kita yang 'mengorbankan' kerjaya demi keluarga dan anak-anak, tidak kurang saya ketahui barisan pemuda-pemuda yang kental jiwanya 'mengorbankan' masa muda, kerjaya dan hidup berkeluarga demi ibubapa yang uzur serta mengambil tanggungjawab membela adik-adik yang masih 'bertatih'... dan tidak kurang mereka yang melepaskan segala 'peluang-peluang' dalam membina kerjaya demi kasih kepada insan-insan yang sangat mereka kasihi seperti yang diamanahkan oleh Allah SWT..

Andai perjuangan itu didefinisikan sebagai konotasi mengangkat kepimpinan islam atau membina masyarakat muslim sahaja, tetapi meninggalkan asas-asas adab sebagai muslim dalam menyelesaikan tanggungjawab diri dan keluarga, saya berpendapat ianya ketidakseimbangan dalam mengambil makna sebenar sebuah perjuangan.Sambil tidak menafikan pentingnya sumbangan siasah politik yang dididik melalui Quran dan sunnah serta 'perjuangan' untuk memilihnya dalam konteks kebaikan masyarakat muslim...sesuatu kepimpinan dan asas terjemahan sebagai muslim tidak akan terjadi jika pengetahuan dan terjemahan kehidupan berasaskan pengetahuan alquran dan sunnah tidak sempurna. Berapa ramai yang begitu rhetorik lidahnya, namun sambang amalan adab dan lisan percakapannya..berapa ramai yang dilihat komited dalam amalan jama'i tetapi sombong dalam muamalah keluarga sendiri..betapa pula yang mengangkat dirinya dengan liputan amalan-amalan kebaikan tetapi tidak segan 'menindas' emosi dan perasaan insan-insan yang pernah berbudi padanya..

Perjuangan itu wujudnya di mana-mana jua dalam kehidupan ini. Selagi belum sampai ke garis 'penamat'(kematian) di situlah setiap insan akan terus berjuang mendapatkan apa yang diinginkan. Andai kehidupan dianggap sekadar kehidupan untuk dinikmati semata-mata tanpa tujuan atau sekadar memuaskan hatinya... maka jadilah kehidupan itu seperti makan minum haiwan ternakan.

Namun kehidupan penuh kebaktian ini adalah mendasari keyakinan lidah dan hati terhadap keimanan kepada Allah, hari akhirat, rasulullah SAW, para nabi, alquran, malaikat dan qadha' dan qadar serta ia diterjemahkan sepenuh dengan penuh adab dan akhlak mematuhi apa yang disuruh Allah dan Rasulullah SAW untuk dilakukan.

Sesungguhnya kekuatan memegang 'panji' perjuangan bermula dengan kefahaman jitu isi-isi AQuran dan kurikulum sunnah serta para sahabat. Perjuangan bukan rhetorik memegang bendera, mikrofon atau sekadar berslogan di tepi jalan...

Thursday, November 7, 2013

Berbicara dalam 'gaya bahasa Al Quran'...

Saya agak terpukau dengan penjelasan ringkas seorang sahabat mengenai ciri-ciri kita menggayakan bahasa serta kandungan yang perlu kita sampaikan isinya menurut yang diajarkan oleh Allah SWT di dalam Al Quran.

Ciri-ciri penuh kemuliaan yang disampaikan kepada kita di dalam Al Quran ialah:

1. Kebenaran (Qaulan sadida) Al-Ahzab:70 & An-Nisa':9

Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dan katakanlah PERKATAAN YANG BENAR (Maksud Al Ahzab ayat 70)

...maka hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah, dan hendaklah mereka berkataPERKATAAN YANG BENAR (maksud Surah An Nisa' ayat 9)


2. Mulia (Qaulan karima) Al-Isra':23

..dan ucapkanlah kepada keduanya PERKATAAN YANG MULIA (Maksud surah Al Isra' ayat 23)

3. Berbekas dijiwa (efektif) (Qaulan baligha) An-Nisa':63

Mereka itu adalah orang yang diketahui Allah apa yang ada di dalam hati mereka. Maka berpalinglah kamu dari mereka dan ucapkanlah kepada mereka dengan PERKATAAN YANG BERBEKAS DI DALAM JIWA MEREKA (maksud Surah An-nisa' ayat 63)

4. Bahasa yg baik (Qaulan ma'rufa) Al-Baqarah:235, An Nisa; ayat 5 dan Al Ahzab ayat 32

Dan tidak ada dosa bagimu untuk melamar wanita-wanita itu dengan sindiran atau kamu sembunyikan keinginan di hatimu. Allah mengetahui bahawa kamu akan menyebut-nyebut mereka, dalam pada itu janganlah kamu adakan perjanjian untuk menikahi mereka secara rahsia kecuali sekadar mengucapkan PERKATAAN YANG MA'RUF (maksud surah Albaqarah ayat 235)

Dan janganlah kamu serahkan harta kepada mereka yang belum sempurna akalnya (baligh) yang dijadikan Allah sebagai sumber kehidupan. Berikanlah mereka belanja dan pakaian dan ucapkanlah kepada mereka PERKATAAN YANG MA'RUF (Maksud Surah An Nisa; ayat 5)

Wahai isteri-iseteri nabi, kamu sekalian tidak seperti wanita yang lain; jika kamu bertaqwa' maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginan orang yang berpenyakit hatinya dan ucapkanlah PERKATAAN YANG MA'RUF (maksud Surah AlAhzab ayat 32)

5. Bahasa yg lebih baik (Qaulan ahsan) Al-Isra':53 & Al-Baqarah:83

Dan katakanlah kepada hamba-hambaKu, hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (ahsan). Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia. (Maksud surah Al Israa' ayat 53)

....dan ucapkanlah kepada manusia dengan kata-kata yang baik (husna) (maksud Surah Al Baqarah ayat 83)


6. Lemah lembut (Qaulan layyinan) Taha:44

Maka berbicaralah kamu berdua (Nabi Musa a.s dan Nabi harun a.s) kepadanya (Fir'aun) dengan kata-kata yang lemah lembut (Maksud surah Taha ayat 44)

7. Bahasa motivasi (Hikmah) An-Nahl:125

Serulah manusia ke jalan Tuhanmu dengan hikmah (bijaksana - wisdom) (Maksud Surah An Nahl ayat 125)

8. Kejujuran (adil) Al-An'am:152

...dan apabila kamu berkata, maka berbicaralahlah dengan ADIL walaupun mereka adalah kerabatmu... (Maksud surah Al An'am ayat 152)


9. Kemaafan Al-A'raf:199 dan Al Baqarah 109

...jadilah engkau seorang yang pemaaf dan suruhlah manusia melakukan ma'ruf dan berpalinglah dari mereka yang jahil (sangat bodoh) (maksud Surah Al A'raf ayat 199)

...maka ma'afkanlah mereka dan biarkannlah mereka sehingga didatangkan Allah perintahNya.." (Maksud surah Al baqarah ayat 109)



Seperti yang biasa kita dengar..Yang merah itu saga, yang lorek itu kendi, Yang indah itu bahasa, yang elok itu budi. Namun bahasa-bahasa AlQuran tersangat jauh indahnya berbanding bahasa-bahasa yang tidak mempunyai kaitan dengan ajaran Al Quran.

Namun tak semua individu mampu membicarakan sesuatu dengan penuh indah. Kadang-kadang, bukan sekadar tidak mampu, namun nalurinya gemar membicarakan perkara=perkara yang menyakitkan, melukakan serta kadang-kadang memualkan. Adapula yang berbicara dalam nada yang tidak benar, acap berdalih serta menokok tambah apa yang sepatutnya tidak ada. Saya mohon perlindungan Allah moga kita terpelihara dari berbahasa sedemikian.

Demikian juga, dalam kemudahan teknologi menyampaikan maklumat dengan begitu mudah, pantas dan murah...whassap (applikasi Wahts App) bagi saya juga merubah lanskap komunikasi dan berbahasa. Majoriti menggunakannya untuk tujuan silaturrahim, persahabatn, groupwork.... dan tidak ketinggalan yang menggunakannya untuk 'menyiram kekeringan' perasaan yang terpendam; sehingga tidak mampu menolak dari berbahasa dalam nada yang sepatutnya menjadi hijab serta memalukan jika diluahkan.

Semoga Allah memberikan kita kekuatan untuk terus menterjemahkan bahasa-bahasa indah seperti yang diulang-ulangkannya di dalam Al Quran dalam rangka kita berbahasa sesama manusia... Allahul musta'an..

NB: Jazkillahu khairan sahabat saya Kak N yang berkongsikan nota ini..

Monday, November 4, 2013

Tahun hijrah..1435H

Alhamdulillah..diizinkan kita semua melangkah ke tahun baru. Perdebatan tentang persoalan bida'ah acara sambutan tahun hijrah ini dengan bacaan yasin dan doa-doa khas awal tahun, saya serahkan pada mereka yang lebih arif. Pertanggungjawaban yang sangat besar dipikul oleh ilmuwan agama di hadapan Allah SWT nanti...

Saya menjemput para pembaca untuk sama-sama kita menambah ilmu, mengambil langkah-langkah utk menterjemahkan ilmu tersebut dalam kehidupan, berkongsi pula kebaikannya serta disampaikan kepada orang lain. Tiada pula kebaikan yang lebih baik selain dari seruan untuk sama-sama kita kembali beramal di atas jalan Allah SWT.

Menurut Ustaz Nouman Ali Khan, terdapat 4 perkara pokok yang sangat terabai di kalangan individu muslim pada hari ini.

Semoga kedatangan tahun baru ini membuka lembaran semangat di hati kita semua untuk berusaha bersungguh-sungguh. Saya sangat menggalakkan pembaca untuk mempelajari Al Quran; antara website yang sangat berguna ialah Bayyinah TV.

Kita yang semestinya berbezadari mereka yang kafir dengan ciri-ciri sebagai muslim; antara ciri pembeza itu ialah kefahaman dan penghayatan alquran...