Demi manfaat ILMU, kita Bertemu dan Bertamu...

Wednesday, September 24, 2014

Luasnya dimensi komunikasi ..

Sungguh, batas berkomunikasi kini bukan seperti 5 atau 10 tahun yang lalu. Aplikasi yang pelbagai rupa serta 'availability' diri secara online dalam hampir setiap masa akibat malas atau terlupa untuk 'log off'… mengundang pelbagai info datang menderu.

Sebahagian kecilnya relevan, namun sebahagian lain menyebabkan fokus kita keliru dan bercelaru.

Anak-anak dan juga individu pada hari ini yang dekatnya hati dan minda mereka pada platform seperti ini, kian berevolusi dalam gaya bahasa dan modus berbahasa yang nyata berbeza dengan mereka yang tidak dikuasai atau hidup tanpa platform sedemikian sebelum ini.

Untuk generasi yang hidupnya dilingkungi oleh telefon bistari dan diselimuti ruang virtual dan nyata ini, saya saksikan pola berbahasa mereka dengan gaya yang begitu santai, tidak mengenal orientasi masa,  kelam dalam mendefinisikan ruang kehidupan yang memerlukan privacy, seperti berebut mendokumenkan hampir setiap rutin untuk diketahui umum, tidak memahami mana yang utama dan patut didahulukan serta biasanya 'tiba' mendadak dan mendesak penyelesaian mutlak…there and then.

Ada pula yang bermain dengan bahasa, berdalih serta menterjemahkan jiwa yang fragile, tampak memerlukan bimbingan untuk mencapai fasa kematangan. Namun dalam masa yang sama, bijak mencari ruang secara manipulatif untuk mencapai apa yang dihajatkan.

Kekangan ini sebenarnya menjadi cabaran dan resistan besar dalam dunia pendidikan. Kita semakin melawan arus, demikian dalam membimbing jiwa dan minda dalam menghayati kehidupan secara normal….. apatah lagi jika dimensi itu dijuruskan menurut batas kehidupan menurut neraca quran dan sunnah.

Saya telah  meninggalkan komunikasi untuk menang atau meletakkan diri dalam keadaan yang defensive. Berhujah untuk menyatakan I always right…sebenarnya, memenatkan malahan membuatkan saya sering tertekan.

Dalam banyak keadaan sebenarnya pula, diam itu adalah pilihan komunikasi yang lebih baik.

Friday, September 12, 2014

Perperiksaan akademik yang BUKAN segala-galanya...

Semasa saya di bangku sekolah dahulu, saya sering difahamkan betapa kejayaan dalam sesuatu peperiksaan menjadi kunci untuk kejayaan seseorang dalam fasa kehidupan yang seterusnya. Ia menentukan sama ada terpilih ke sekolah berasarama dan juga penanda aras sebelum dipilih layak masuk ke universiti.

Mungkin fokus akademik lebih 30 tahun dahulu tidak sebegitu kompleks seperti yang tertera di hari ini. Tusyen di zaman saya dahulu adalah opsyen, sedangkan pada hari ini ia menjadi sesuatu yang agak 'compulsory' untuk anak-anak yang menduduki peperiksaan besar.

Saya menyaksikan impak emosi yang nyata berbekas dalam hati dan ingatan apabila keputusan UPSR 2012 untuk anak saya tidak mendapat apa yang diharapkannya. Meskipun berulang-ulang saya nyatakan padanya bahawa saya tidak pernah kisah walau apa jua keputusan yang bakal diperolehi, namun mungkin kerana impak dari motivasi demi motivasi…anak saya seperti merasa bersalah apabila keputusan itu tidak memberikannya keseluruhan A.

Pengalaman itu sebenarnya agak merisaukan saya. Saya berpendapat bahawa UPSR hanyalah satu peperiksaan yang tidak perlu diberikan keutamaan keterlaluan keputusannya, namun jika seseorang berhasrat mnemasuki sekolah menengah yang berkualiti dan ditaja sepenuhnya oleh kerajaan..ia perlu dihadapi dengan penuh persediaan dan tidak boleh tidak untuknya mendapat markah yang baik. Yang mana saya secara peribadi, tidak pula menyasarkan sedemikian kerana saya lebih suka keadaan pembelajaran yang santai dan anak-anak dalam masa yang sama diperkukuhkan dengan pengetahuan aqidah, quran dan subjek akademik serta sokongan tazkirah utk memperbetulkan akhlak dan adab.

Apabila saya dan suami membuat keputusan untuk memasukkan anak saya kedua yang sepatutnya menduduki peperiksaan UPSR tahun ini ke tingkatan satu di SMITA , saya tidak berminat untuk mengetahui tentang UPSR lagi. Sekurang-kurangnya minda dan emosi saya tenang serta tidak tertekan dengan motivator yang majoritinya saya lihat keterlaluan dalam 'menekan' emosi pelajar untuk dapat A, dapat A dan dapat A.

Peristiwa kebocoran soalan UPSR kali ini bagaimanapun melukakan dan mengganggu semula ketenangan saya. Tumpang bersimnpati pada jiwa anak-anak yang begitu tertekan apabila kertas soalan dibatalkan, peperiksaan disusun semula serta terpaksa menunggu tempoh yang agak lama.

Saya bayangkan berada dalam kedudukan mereka…dengan entah berapa kali ujian latih tubi, tidur berjaga di sekolah serta diberikan motivasi demi motivasi dari seluruh arah dimensi pancaindera dan ruang. Oooh…sukar dibayangkan perasaan mereka selain kekecewaan yang menyedihkan.

Jiwa anak-anak suci dan bersih nilainya. Apa yang mereka mahu hanyalah sesuatu yang terbaik dan membahagiakan diri serta ibu dan ayah dan guru-guru mereka. Apabila dinodai dengan hasilan pengkhianatan amanah yang sangat sukar diterima, saya tidak melihat impak lain selain dari kerosakan demi kerosakan akibat keterluan menyandarkan kejayaan pada sesuatu yang bernama peperiksaan.

Dalam surah Al Haj ayat 73, satu ayat Allah untuk menjelaskan keadaan ini apabila terlalu mengharap pada sesuatu selainNya,



"….betapa dhaifnya yang terlalu mengharap dan betapa dhaifnya apa yang disandarkan harapan padanya"

Peperiksaan akademik bukanlah segala-galanya… doa saya semoga anak-anak yang terlibat diberikan Allah ketenangan untuk terus menghadapinya.

Friday, September 5, 2014

Ibadah yang ikhlas…tak perlu dirakamkan untuk tatapan di internet..

Saya mohon mereka yang dalam 'ibadah, dalam perjalanan mahupun dalam niat untuk ber'ibadah…hentikanlah sementara perbuatan selfie/ bergambar. Fokuskan niat untuk beramal sebaik-baiknya. Perjalanan melakukan 'ibadah BUKAN perjalanan melancong atau bersuka-suka...

Kita menterjemahkan apa yang ada di dalam hati..

Sejauh mana kedudukan hati seseorang, boleh ditelah dari gesture dan komunikasi lisannya. Meski dalam keadaan sedar, sesuatu terjemahan itu dapat disusun, namun dalam kebanyakan keadaan, ia terserlah menjadi realiti sebenar tatkala diri dan hati diuji dengan kesusahan.

Aura hati yang sakit dan nanar 'terlukis' dalam ekspresi komunikasi yang saban menyakitkan hati orang lain untuk menerimanya. Andai diberikan julat masa seharian untuk dinilai, majoriti dalam pengisian masa itu diisi dengan beban tulisan mahupun lisan yang tidak menyenangkan.

Apatah lagi..jika kita datangi mereka dengan senyuman, bukan tidak diberikan respon yang seimbang namun dicantas pula dengan 'masalah' demi 'masalah' yang tidak pernah kita tanyakan.

Ada orang berkata…saya ni mulutnya bising, tapi hati saya tak sampai hati 'nak buat' orang. Ada pula insan yang kehadirannya dikenalpasti sekadar mencipta kontroversi untuk menyakiti hati orang lain, mengelirukan fokus, menyatakan ekspresi berdolak-dalik dan lebih pelik kemudiannya memohon ampun dan maaf berulang-ulang.

Realitinya…saya tidak mampu memberikan sebarang 'judgement' dalam konteks mencari kesalahan. Namun saya cenderung untuk tidak bersetuju dengan dua jenis insan sedemikian.

Perlu apa kita sakiti orang lain, perlu apa pula kita 'mengirai'kan kesilapan tanpa mengambil langkah sama-sama membetulkan. Lebih pelik menyusun maaf dalam keadaan yang mana orang lain merasa terhina.

Sesungguhnya, kita banyak peluang menggantikan kesilapan berkenaan dengan lafaz-lafaz mulia zikrullah, istighfar mahupun mengulang-ulangkan ayat mulia alquran.

Sesekala… ingatan saya melintas dalam koridor semalam yang sering saya lalui dengan perasan kosong mahupun perjalanan yang tidak pernah merujuk secara introspektif kepada niat sebenar di dalam hati. Lowongan bicara penuh kebaikan itu sebenarnya terbentang cukup luas, kitalah juga yang perlu berdoa untuk diizinkan Allah melakukan kebaikan-kebaikan yg diredhaiNya..

Monday, September 1, 2014

Menghormati perasaan 'mereka'….

Siang tadi berlangsung pendaftaran masuk tahun satu ke semua IPTA/IPTS di peringkat ijazah pertama di seluruh negara. Tahniah diucapkan untuk anda yang mendapat tempat untuk terus menyambung pengajian. Satu amanah untuk ditunaikan oleh setiap diri, yang mana tanggungjawabnya bukan boleh dianggap sebagai pilihan iaitu sama ada utk buat betul-betul atau dilayan sambil lewa sahaja.

Seperti juga tahun-tahun sebelum ini, jurusan doktor perubatan merupakan jurusan yang paling utama mendapat perhatian. Sehubungan dengan kriteria pemilihan serta keperluan temuduga bagi sebahagian calon, menjadikan tempat masuk sebagai calon bakal doktor itu menjadi rebutan dan saingan di kalangan ibubapa dan juga pelajar yang berminat.

Sebagai Penyelaras Akademik Praklinikal Program Doktor Perubatan, saya akui bahawa pemilihan tempat pada tahun ini agak sengit. Keputusan mengambil merit dari temuduga dan juga aktiviti kokurikulum menyebabkan sebahagian pelajar yang mendapat 'straight A's' menangis sedih tidak mendapat tempat. Ada juga calon yang mempunyai latarbelakang praperubatan yang sangat baik, namun terdapat aspek-aspek yang dinilai menyebabkan beliau tidak terpilih.

Didokumenkan juga berlaku 'heavy drama' apabila seorang ibu menangis sayu setelah pasangan kembar anaknya yang mendapat nasib tidak serupa. Seorang terpilih, manakala yang seorang lagi tidak. Sudah tentu sebagai ibu, saya turut bersedih dengan keputusan tersebut. Namun apakan daya, sistem yang digunapakai untuk menapis kemasukan perlu dihormati keputusannya.

Ini belum lagi calon-calon yang sekian lama memendam hasrat menjadi doktor namun terkubur apabila ditawarkan jurusan yang jauh berbeza. Tidak kurang juga yang masih dalam senarai menunggu ke IPTA kerana ketidak mampuan keluarga untuk menyara pengajian di IPTS.

Kejayaan diterima masuk ke Fakulti Perubatan bukanlah segala-galanya dalam kehidupan. Ia sekadar platform untuk seseorang terus bersungguh-sungguh untuk mencapai apa yang dicita-citakannya, dan seterusnya menjadi medan untuk kembali berbakti kepada masyarakat.

Setiap bidang selain dari Doktor Perubatan juga mempunyai nilai setara yang sangat tinggi dalam pembangunan tamadun dan spiritual masyarakat. Setiap kitalah juga yang perlu memurnikan usaha tersebut ke arah manfaat yang dikongsikan bersama masyarakat, BUKAN untuk dibangga-banggakan sehingga mengganggu perasaan individu lain.

Wajar untuk kita menghormati perasaan anak-anak yang tidak terpilih ke Fakulti Perubatan. Tidak ada bezanya tahap elitus bagi yang terpilih mahupun tidak melainkan kemuliaan hati mereka yang diiktiraf di sisi Tuhan Rabbul jalil… Sudah pasti, mereka yang terbaik adalah mereka yang paling bermanfaat kepada insan sejagat...