Demi manfaat ILMU, kita Bertemu dan Bertamu...

Thursday, July 14, 2016

Mencari jalan pulang...

Pada usia-usia yang bukan lagi remaja mahupun popular dan glamour...kita mengharung pelbagai persoalan, penafian dan keinginan untuk kekal dalam apa yang kita nampak sebagai kehidupan.

Kita arif pada situasi itu yang sementara semuanya. Tidak ada di sisi kita yang kekal; tidak ada pula yang padanya dapat kita 'gendong' selama-lamanya.

Kita sebenarnya menuju jalan pulang. Kembali ke sisi Tuhan yang Maha Menciptakan. Lalu, mengapa perlu lari dari realiti. Mengapa kita terus bercakap atau bersenda tentang sesuatu yang tiada nilai dalam memberikan konstruk dalam sebuah penghidupan yang bermakna.

Jalan pulang yang bagaimana hendak kita pilih. Jalan yang terus mengingatkan kita tentang semalam yang telah berlalu...atau jalan yang penuh kesusahan namun membawa kita kembali pada realiti yang disebut dalam Quran.

Kembali menjadi muslim yang beramal sebagai muslim, bukanlah kembara yang mudah dan dilihat sebagai membahagiakan. Sudah tentu, saduran demi saduran untuk menampakkan muslim itu sebagai sesuatu yang indah terus dicelup dengan nilai sekular dan bentuk-bentuk budaya mahupun campuran dari amalan agama yang lain terus berlaku. Tanpa kekangan dari kebijaksanaan ilmu dan kekuatan iman, kesemuanya dilihat sebagai ok...walaupun pada hakikatnya ia TIDAK OK.

Saya kongsikan dalam catatan seterusnya, bahawa mencari jalan pulang bukanlah kembara penuh nostalgia ataupun seperti aura 'bercuti' yang menjadi idaman kebanyakan orang. Kembara ini memerlukan jiwa munib yang sentiasa merendah diri dan bertaubat; sentiasa memohon hidayah dan taufik untuk kekal di jalan yang benar.

Langkah pertamanya...carilah peluang dan masa untuk mempelajari bahasa arab. Bahasa arab yang memudahkan kefahaman kita terhadap alquran serta teks-teks yang membawa kita pada dunia muslim yang sebenarnya..

1 comment:

Ameer Faris said...

good posting Dr Malina. keep on writing ya. lotsa of input here :)