Demi manfaat ILMU, kita Bertemu dan Bertamu...

Sunday, November 13, 2011

Sebenarnya... saya tidaklah sesibuk mana..

Hati dan naluri saya sering terusik apabila sesuatu keadaan/ 'task' yang tidak dapat diteruskan lantaran persepsi mengatakan saya terlalu sibuk. Seringnya pula... saya tidak pula menolak tanggapan tersebut atau meng'iya'kannya... kerana dalam fokus/urusan untuk menyelesaikannya isu yang berkenan, saya terus berfikir...Benarkah saya ini terlalu sibuk?

Allah Maha Mengetahui... Bahawa jumlah waktu yang dianugerahkan kepada kita selama sehari semalam 24 jam, sangat ideal dan sesuai untuk kita sebagai insan untuk mengisinya dengan apa jua tugas atau keperluan yang mesti kita laksanakan. Setiap kali selesai solat...dan kadang-kadang saya dalam keadaan kelam kabut untuk memperuntukkan masa berzikir penuh penghayatan dan berdoa penuh kerendahan..hati saya tercuit rasa bersalah kerana menyia-nyiakan peluang terbaik untuk memperbaiki hubungan hati dengan Allah SWT. Difikir-fikirkan semula, apa sebenarnya yang hendak dikejarkan sangat tanpa fokus terbaik dalam solat dan doa.... meluru menatap kembali kehidupan yang penuh 'camouflage' atas persepsi rasa SIBUK.

Antara perangkap syaitan menjauhkan kita dari ubudiyah kepada Allah ialah dengan menanamkan rasa TIDAK APA pada perkara-perkara yang harus...saya sendiri pada usia ini baru menyedari bagaimana banyaknya perkara-perkara yang HARUS itu menyebabkan hati saya tersadai dalam keadaan yang KERAS tanpa hubungan dengan hakikat ubudiyah dan iman yang benar. Itulah juga yang mencalarkan fokus solat dan doa saya... atau juga terlepas perkataan/ tulisan hingga tanpa disedari menyakiti hati orang lain..

Susunan waktu dalam kehidupan Allah izinkan untuk kita yang memilih dan melakukan apa yang kita mahukan... dalam ruang yang diizinkanNya. Ada yang kita mahukan...diizinkanNya menjadi kenyataan dan ada pula yang sebaliknya. Tak semua yang kita mahukan mampu menjadi kenyataan... semuanya tertakluk pada kekuasaan Allah yang Maha Hebat dan Maha Berkuasa.

Lantas... ruang-ruang waktu sentiasa menunggu kita untuk memanfaatkannya dengan praktis yang dijanjikan Allah dengan pahala. Jika itu keutamaan kita...insyaAllah pelbagai medan dapat dimanfaatkan untuk menjurus pengisian kita menurut amanah yang ditaklifkan.

Mengenai pengisian waktu yang bagi saya bermanfaat untuk dikongsikan,
1. Perlu ada 'rank of priority' dalam kehidupan... jika sebagai isteri, sibuk bagaimanapun perlu ada ruang untuk suami. Jika tugas di pejabat yang membayar gaji bulanan... maka tugas di pejabat yang perlu diutamakan bukan kerja sambilan atau " moonlighting" di luar pejabat

2. Tidak terpedaya dengan perkara-perkara yang HARUS

3. Line of communication yang jelas.... perlu saling ingat mengingati akan kerja2 yang perlu diutamakan serta memenuhi amanah dan tanggungjawab...

Moga Allah mempermudahkan tugas-tugas kita semua...

(NB: Berkongsi tulisan semasa bertugas mengendalikan Klinik Komuniti di Pasir Gudang)

1 comment:

Anonymous said...

Lol